Tuesday, 31 May 2016

Novel: Kepada Dia (Prolog)


Hai,
Act ni novel dah lama juga.
Tapi tak ada orang tahu akan kewujudannya. Haha.
Saja je buat. Nanti ada masa insya'Allah akan try habiskan (after spm)

________________________

Prolog

“Why you gotta be soo rude?!!! I’m human tooo...!” nyanyi Amirr dengan kuat.

Pap!

“Adoi! Wey… apa pasal baling bola ni kat muka aku hah? Habis hilang kekacakkan aku ni” marah Amirr sambil itu dia mengusap- usap wajahnya yang terkena bola itu.

“Ceh! Perasan kacak betul. Suara dahlah macam katak puru sakit telinga aku dengar ni tau tak?” kata Harraz dengan selambanya. Suara dahlah sengau, ada hati nak nyanyi. Pikir kau tu Dato’ Siti Nur Haliza? kutuk Harraz dalam hati.

“Walaupun macam katak puru, sekurang- kurangnya muka aku ni handsome” puji Amirr pada dirinya sendiri.

“Muka kau tu, kalau disamakan dengan jamban separuh siap memang sebijik tau tak?” perli Harraz lalu dia pergi ambil bolanya yang sudah melayang jauh. Melayang? Erk... bantai sajalah.

“Woi! Tunggu!!! Kau nak pergi mana tu? Aku tak balas lagi apa yang kau cakap” jerit Amirr. Harraz yang sedang berjalan ke arah bolanya itu terus memusingkan kepalanya.

“Aku nak ambik bolalah. Kau pergilah sambung nyanyi lagu sumbang kau tu... nanti aku datang balik” balas Harraz.

“Razz!!!! Watch out!!!”

Pin! Pin!!!!

Dum!

Kini pandangan Harraz sudah menjadi gelap gelita. Dia hanya mendengar jeritan Amirr sahaja.


***


‘Di mana aku ni?’ bisik Harraz dalam hati sambil matanya melilau melihat sekeliling. Suasana di situ suram dan sepi. Dia mula merasakan kekosangan. Di mana yang lain?

Apabila pandangan mata bertemu dengan sesuatu yang berfigura seperti manusia, langkah kakinya berjalan laju ke arah tersebut. Dia ingin bertanya sesuatu kepada dia. Belum sempat dia sampai, figura tersebut memalingkan badannya menghadap ke arah Harraz.

Serta merta Harraz terkaku. Wajahnya yang hodoh nampak menyeramkan Harraz. Bibirnya mula terketar- ketar seperti ingin mengatakan sesuatu tetapi dia tidak dapat. Saat makhluk hodoh itu datang menghampirinya, dengan segera dia membuka langkah kakinya untuk berlari menjauhi makluk itu. Tetapi malangnya dia tidak mampu bergerak. Kakinya seolah- olah di gam dengan tanah.

Peluh resa mula membasahi mukanya apabila makhluk hodoh itu semakin dekat menghampirinya. Dan makin lama makhluk itu makin dekat dan akhirnya makhluk itu berada betul- betul di hadapannya sambil menyeringai.

‘Allah’ Harraz cuba sebut. Tetapi dia tidak mampu mengeluarkan suaranya. Air mata mula mengalir di pipi. Ayat kursi yang pernah dia belajar selama ini dia cuba alunkan tetapi malangnya mulutnya seperti di gam.

“Kau akan bersama dengan aku” ujar makhluk itu sambil tersenyum seram.

Harraz menggelengkan kepalanya. Mulutnya ingin mengatakan tidak, tetapi sama seperti tadi dia tetap tidak mampu mengeluarkan suara. Ya Allah tolonglah aku...

“Kita akan bersama- sama dalam sana” jarinya di hala ke arah api yang menjulang- julang tinggi lalu dia tertawa besar. “Aku dah lama tunggu detik ini” sambung makhluk itu lagi.

Harraz menggelengkan kepalanya beberapa kali.

‘Tak! Aku tak mahu’ jerit Harraz tetapi malangnya suaranya tetap tidak mahu keluar. Air matanya semakin deras mengalir di pipi. Allah. Allah. Allah, tolonglah aku. Ampunillah aku. Berilah aku peluang Ya Allah. Aku menyesal.

Makin lama api itu makin menghampirinya. Makhluk hodoh itu tertawa suka. Tangannya menggapai tangan Harraz. “Kita akan bersama- sama masuk ke dalam ni, manusia bodoh”

Harraz cuba melarikan diri tetapi pegangan makhluk itu kuat. Makhluk itu menarik dia menghampiri api.

“Tidakkkkkkk”


***


TET... TET... TET....

“Harraz! Harraz! Bangun Harraz” panggil seseorang dengan nada melankolik. Air matanya menjadi peneman di sisi sepenjang Harraz tidak sedarkan diri. Dirinya mula menjadi cemas apabila mendengar bunyi mesin denyutan jantung itu berbunyi tetttttttttttttttttt sahaja. Tubuh yang kaku itu dia goncong dengan kuat.

“Harraz bangun Harraz! Jangan tinggalkan umi” raungnya pula. Tubuh yang kaku itu dia cuba goncang berkali- kali.

Abi Harraz segera mendapati umi Harraz lalu dia peluk umi Harraz daripada belakang. Dia cuba menyenangkan isterinya itu. Walaupun dalam hatinya sedih tetapi dia tetap kena tunjuk yang dia tabah di hadapan umi Harraz. Beberapa saat kemudian doktor bersama dengan beberapa orang nurse mula menerpa ke arah tubuh Harraz.

“Innalillahi wa innalillahi rajiun” ucap doktor tersebut usai dia check Harraz.

Umi Harraz terduduk. Dia menangis meraung- raung di situ. 

______________________________

Sorry x de sinopsis,
x de bab 1.
still edit balik bab 1 :) 
Hope can wait. Assif

No comments:

Post a Comment